Her – What Movie Tells You about Technology

Her – What Movie Tells You about Technology

 Her2013Poster

“Sometimes I look at people and I make myself try and feel them as more than just a random person walking by. I imagine like how deeply they’ve fallen in love, or how much heartbreak they’ve all been through”. – Theodore

 

“Her” is a movie direct by Spike Jonze. Starring  Joaquin Phoenix as Theodore Towmbly, the movie tell us about a guy who desperate with his life after broken up with his wife. He is a soulful man who makes his living writing touching, personal letters for other people. Sometime later, he becomes intrigued with a new, advanced operating system, which promises to be an intuitive entity in its own right. He meets  Samantha,  a bright, female voice, who is insightful, sensitive and surprisingly funny. Upon their friendship, it turns on into love. As a love story the developing relationship between Theodore and Samantha is beautifully subtle and even though it shouldn’t work it becomes totally believable and natural and as the movie unfolds it raises a host of complex and interesting questions about what it is to be a human being and how we interact with technology and each other.

The most interaction between user and computer in a movie is gestural.  For example, we can see from Iron Man movie. This movie, illustrate us the interaction between user and computer with gesture. We can see Tony moves a projection of his father’s theme park design. To move an object, you interact with it in much the same way as you would in the physical world: fingers manipulate; palms and arms push.

There’s also pinch to scale. Actually, we already familiar with this gestures. In our smart-phone, if we want to zoom in the windows. in Iron Man, Tony demonstrate this gestures when he want to  make a thing bigger, indicate the opposite edges of the thing and drag the hands apart. In addition, there’s also extend the hand to shoot.  To shoot with a gestural interface, one extends the fingers, hand or arm toward the target.

In “Her” they give us a refreshing interaction between user and computer with audio. audio is used as a feedback mechanism when users interact with many of their everyday devices, such as mobile phones, cars, toys and robots. We can see Theodore write his letter, reply email and interact with computer without using hand gestures.

Nowadays, both iPhones and Androids already have accessibility options that enable richer experiences with gestural and audio input and audio output. We can browsing with Google without type the words. We can also playing games and learning using audio as user interface. There’s also audio book and checking spell. Another example is the parking-assist system in a car; the intensity and pitch of sounds create a sense of urgency to let the driver know their distance from the nearest car.

The examples from  sci-fi movies have shown us that audio interface can only be used to do simple task on the computer. More complex actions require more complex system and device. Most importantly, it also requires high speech recognition.

 

Reference :

http://www.smashingmagazine.com/2012/09/14/guidelines-for-designing-with-audio/#more-119588

http://www.smashingmagazine.com

 

 

 

Future Store by Metro Group

 

Future Store is a project made by Metro Group revealing the future vision about people’s style to shop in such a smart and effective way. In this video, we can get a view of their visions to threat the customers who buy the products. In addition, we can also notice how Warehouse automation (Smart Shelves, Washing Machine), Showroom automation (Smart-display and Smart-mirror), Checkout automation (Pick up product in information counter) can help user do tasks more easily.

To make this vision works, they are going to use Radio frequency identification (RFID). Violino (2005) explains to what radio frequency identification is and why it’s suddenly become an important technology.  in his journal “What is RFID?”, he said :

“RFID is a generic term that is used to describe a system that transmits the identity (in the form of a unique serial number) of an object or person wirelessly by using radio waves. Auto-ID technologies include bar codes, optical character readers and some biometric technologies, such as retinal scans”

Further, Violino (2005) describes that :

“Some auto-ID technologies, such as bar code systems, often require a person to manually scan a label or tag to capture the data. RFID is designed to enable readers to capture data on tags and transmit it to a computer system—without needing a person to be involved”

The following examples describe some of the features which can be done through the sophisticated technology.   In this video, smart shelves show us what product that has been running low in stock. Washing-machine let you know if you put the wrong clothes in the machine. The video demonstrates us how to make wishing list and the product we need to buy in wishing list which are saved in storage media. In this case, we use card as storage media.   We can read our wishing list that has been saved in the card with smart-trolley. The mechanism to read the data is similar to credit card in which we just need to scan the card in trolley. The trolley can show us the route to the product we need to buy and which item we already have in the trolley.  

The video also displays on how easy our life can be with smart-machine. We don’t need to check our stock in refrigerator, we don’t need to recheck clothes in washing-machine, even smart shelves also tells us if we put the thing in wrong shelf. Furthermore, we can track the product in our wishing list, so we don’t  require much time to look for the items.

In addition, showroom automation can show us how our looks appears in particular clothes from rack without going to the dressing room to put on and put off the clothes to which it is expected. The system can also be carried into the cosmetic products.  We don’t need to put on make up to see which shades of colour suit us best.

Bored to waiting in line? With checkout automation, it can register goods and prices automatically without scanning the barcode one by one. Checkout automation also helps us to pick up our clothes without using bill.

To realize this vision, there are two important issues that need to be addressed as the technology becomes mainstream. Mark Roberti (2014) in his journal “Is the RFID Industry Ready for Growth?” said:

“A bigger obstacle to adoption, in my view, is the lack of solution providers that can deploy RFID systems successfully. When you look at the RFID landscape, you see a lot of companies that produce tags and labels, as well as readers in many form factors. There are a few firms that produce software, but there are very few that can actually deploy the systems. In fact, some hardware and software companies have begun deploying systems themselves simply to meet the demand for their products”

He also explains that :

“The good news is there is a healthy crop of young engineers coming out of universities worldwide that have been learning about radio frequency identification. Many of these students have spent time working in labs at the University of Parma in Italy, Bremen University in Germany, the University of Arkansas in the United States (that lab has since moved to Alabama’s Auburn University), Fudan University in China, and other great institutions. Many have worked on actual deployments at end-user companies as part of their education”

Another interesting point in the video is about how people interact with the computer system to accomplish their daily tasks. The mechanism to instruct the computer is simply touch the LCD and the instruction execution directly to display the output in the LCD. The smart-machine in this video already has good interface.

However, although this smart-machine help us to do our job, there are also some weakness and disadvantages that should be taken into account. To operate this system, it requires too many security problems in such a high level technology. Even to do just simple task, it needs lots of elements.Moreover, the user should competence and has a certain level of knowledge to operate the machine. Besides, it makes people lazy to do small tasks, and as a result, it increases the number of overweight people because they simply hand over the task to machine.What’s more it decreases the employee owing to the fact that all task is done by the machine.

            From all the explanation above, it can be concluded that like two sides of coin, there must  be both some good side and bad side in pointing out the development of technology, in this case, the implementation of RFID system applied in people’s current style of living. The advantage in implementing this system is that people’s daily task can be taken over by the machine system in effective way whereas the disavantage lais in the highly cost operation and complicated instruments. To some extent, not all technology can be adapted to everyone.

 

Reference :

http://www.rfidjournal.com/articles/view?1339/2#sthash.5AqqNYoU.dpuf

http://www.rfidjournal.com/articles/view?11852#sthash.DtvwsCtJ.dpuf

 

 

 

Organization and Me

Nama : Citra Dewi Larasati

NPM : 11112627

Kelas : 2KAo1

struktur-organisasi

Organisasi

Menurut para ahli terdapat beberapa pengertian organisasi sebagai berikut.

  • Stoner  : organisasi adalah suatu pola hubungan-hubungan yang melalui mana orang-orang di bawah pengarahan atasan mengejar tujuan bersama
  • Chester I. Bernard : organisasi adalah merupakan suatu sistem aktivitas kerja sama yang dilakukan oleh dua orang atau lebih
  • James D. Mooney: organisasi adalah bentuk setiap perserikatan manusia untuk mencapai tujuan bersama
  • Stephen P. Robbins: organisasi adalah kesatuan (entity) sosial yang dikoordinasikan secara sadar, dengan sebuah batasan yang relatif dapat diidentifikasi, yang bekerja atas dasar yang relatif terus menerus untuk mencapai suatu tujuan bersama atau sekelompok tujuan.

Bentuk-bentuk organisasi :

  1. organisasi mahasiswa
  2. organisasi sekolah
  3. organisasi politik
  4. organisasi sosial
  5. organisasi olahraga
  6. organisasi negara

Manajemen

  1. Davis (1951) “management is the fuction of the executive leadership any where” ( manajemen adalah fungsi dari setiap kepemimpinan eksecutif dimanapun)
  2. Koontz and Donnel (1972) ” management is getting thing done through the efforts of other people” (manajemen adalah terlaksananya pekerjaan melalui orang-orang lain )
  3.  Millet (1954) ” management is the process of directing and fasilitating the work of people organized informal group to achieve a desire goal” (manajemen adalah proses memimpin dan melancarkan pekerjaan dari orang-orang yang terorgasisir secara formal sebagai kelompok untuk memperoleh tujuan yang diinginkan)
  4.  Kimball and Kimball (1951)”management embraces all dities and function that pertain to the provicion of necessary is to operate and the selection of the principal office “( manajemen terdiri dari semua tugas dan fungsi yang meliputi penyusunan sebuah perusahaan, pembiayaan, penetapan garis-garis besar kebijaksanaa,penyediaan semua peralatan yang diperlukan dan penyusunan kerangka organisasi serta pemilihan para pejabat terasnya.
  5. Davis (1951) “management is the fuction of the executive leadership any where” ( manajemen adalah fungsi dari setiap kepemimpinan eksecutif dimanapun)

Fungsi

  • Perncanaan
  • Pengorganisasian
  • Memimpin
  • Mengendalika

                  Manajemen dan Organisasi mempunyai kaitan yang sangat erat karena untuk membentuk suatu organisasi dan mengelolanya dibutuhkan proses yang terorganisasi secara formal untuk memperoleh tujuan yang diinginkan. Tanpa  adanya suatu manajemen yang baik, suatu organisasi tidak dapat menjalankan fungsinya sebagaimana mestinya.

SADUL JAYA

                   Pengalaman pertama saya dalam berorganisasi ketika menjabat sebagai pengurus Osis di SMPN 128 Jakarta. Osis di SMPN 128 Jakarta ini  berada langsung di bawah pimpinan langsung Bapak Suripto selaku staff bidang kesiswaan. Rapat osis setiap hari kamis jam 14.00 WIB di kelas 8-5 atau pun di kelas 8-6. Biasanya kami membahas hal-hal berkaitan dengan masalah kesiswaan baik itu tentang teman dan orang-orang di sekitar yang sedang membutuhkan bantuan, pelaksanaan event-event oleh sekolah, pelaksanaan MOS, dll. Hal yang paling menyenangkan ketika menjadi osis tentu saja ketika masa MOS (Masa Orientasi Siswa) karena kita dapat berkenalan dan berinteraksi langsung dengan adik-adik kelas.

               Sejak tahun pertama (kelas 7) di SMPN 128 Jakarta hingga tahun kedua (kelas 8) saya terpilih menjadi seksi voli.  Tugas saya sebagai seksi voli adalah membantu Moch Lutfi, sebagai pelatih voli dalam mengurus kesiapan teman-teman sesama anggota voli dalam menghadapai turnamen, membantu mengurus event-event, membantu mengurus absen dan segala hal yang berhubungan dengan ekskul voli.

                Voli di SMP ini merupakan ekstrakulikuler terfavorit karena sudah terkenal selalu menjadi juara setiap tahun. Karena itu, kak Lutfi, sebagai pelatih voli melatih kami dengan sangat keras. Selalu ada hukuman jika kami latihan main-main. Biasanya hukuman yang di berikan berupa lari keliling lapangan, sit-up, push-up atau pun skuat jump. Hukuman ini tidak berat, hanya 5 kali. Anggap saja sebagai pemanasan.

               Bagian terberat dari latihan voli menurut saya adalah ketika latihan toss. Kenapa? Karena toss adalah serangan yang telak untuk mengalahkan lawan. Jangan sampai lawan membalikkan toss kita karena akibatnya akan fatal. Sumber dari susahnya latihan ini adalah net lapangan voli yang tinggi, di butuhkan timing yang tepat dan keakuratan membidik area lawan. Selain itu, permasalahan saya pribadi adalah kurangnya power ketika memukul bola. Power sangat di butuhkan ketika melakukan toss demi mendapatkan bola yang menukik cepat dan tajam. Terlebih lagi, saya termasuk tinggi, sehingga saya diharapkan menjadi seorang tosser yang akhirnya membuat porsi latihan toss saya menjadi lebih banyak.

Beberapa prestasi ekstrakulikuler voli di SMPN 128 Jakarta :

KCC-volleyball-vs.-LCC

  • Juara lomba volly putra pelajar SMP se-kecamatan makasar 2009
  • Juara lomba volly putri pelajar SMP se-kecamatan makasar 2009
  • Juara Bola Volly Putri se-kota administrasi Jakarta timur 2009
  • Juara lomba volly putra tingkat O2SN sanggar 041 se-kecamatan makasar 2010
  • Juara lomba volly putra tingkat O2SN sanggar 041 se-kecamatan makasar 2010
  • Juara lomba bola volly putri kota administrasi Jakarta timur 2010

sma48zjpg

             Di SMAN 48, saya bergabung di ekstrakulikuler teater. Teater di 48 bernama Teater Patlapiti. Alumni dari teater patlapiti yang menjadi seorang selebriti adalah Titi Kamal.  Teater ini sudah memenangkan berbagai penghargaan-penghargaan.

Berikut beberapa penghargaan yang telah dicapai Teater Patlapiti:

9ab521dca5dd70273eb8280151c062b4

  • Juara Umum Festival Teater SLTA Se-Jabodetabek ke-19 Th. 2009 di Gelanggang Remaja Jakarta Selatan, Blok M, Jakarta
  • Aktor Terbaik Festival Teater SLTA Se-Jabodetabek ke-19 Th. 2009 di Gelanggang Remaja Jakarta Selatan, Blok M, Jakarta
  • Aktris Terbaik Festival Teater SLTA Se-Jabodetabek ke-19 Th. 2009 di Gelanggang Remaja Jakarta Selatan, Blok M, Jakarta
  • Group Terbaik 4 Festival Teater SLTA Se-Jabodetabek ke-20 Th. 2010 di Gelanggang Remaja Jakarta Selatan, Blok M, Jakarta
  • Aktor Terbaik Festival Teater SLTA Se-Jabodetabek ke-20 Th. 2010 di Gelanggang Remaja Jakarta Selatan, Blok M, Jakarta
  • Aktris Terbaik Festival Teater SLTA Se-Jabodetabek ke-21 Th. 2011 di Gelanggang Remaja Jakarta Selatan, Blok M, Jakarta
  • Aktris Pembantu Terbaik Festival Teater SLTA Se-Jabodetabek ke-21 Th. 2011 di Gelanggang Remaja Jakarta Selatan, Blok M, Jakarta

            Di patlapiti ini,  di bimbing oleh kak Deden.  Teater ini juga bekerja sama dengan IKJ (Ikatan Kesenian Jakarta) karena itu, untuk mendapatkan sertifikat perlu ikut latihan alam. Latihannya setiap hari jum’at pada pukul 13.00 WIB di kelas 12 IPS 3. Jika mendekati lomba, latihannya bisa setiaqp hari setelah pulang sekolah dan juga hari sabtu, minggu mulai dari jam 09.00 WIB.

           Ekstrakulikuler ini mengajarkan kita berbagai macam hal. Selain teori-teori tentang teater, kita juga diajarkan dance, nyanyi, make up, blocking, dll. Selain itu, kita juga dituntut kreatifitasnya. Misalnya ketika ada naskah dan setiap kelompok harus memerankan tokoh di dalam naskah itu dengan dialog yang sama dengan cerita berbeda, atau pun ketika kita hanya di beri waktu 49 detik untuk membuat cerita, ketika kita harus menyesuaikan cerita dengan lagu, dll.

       Setiap tahun ajaran baru, setiap ekstrakulikuler wajib untuk menampilkan suatu atraksi sehingga menarik minat adik-adik kelas. Biasanya latihan untuk demo ekskul hanya berlangsung 3 hari, karena itu dituntuk untuk memiliki daya ingat yang hebat dan juga stamina yang kuat. Terlebih lagi, seringnya ketika latihan untuk demo ekskul, sehari sebelum pertunjukan kami harus merubah semua performance karena ada naskah baru yang lebih bagus. Jadi, harus mulai latihan dari awal, baik itu blocking, dance, lagu, dialog, dll. Biasanya, yang paling merepotkan adalah kostumnya.

            Sesuatu yang paling di  tunggu-tunggu adalah ketika musim festifal sedang berlangsung karena selain kita mengikuti festifal itu, kita juga dapat melihat pertunjukkan teater dari SMA-SMA lain. Di sana kita dapat berkenalan sekaligus mengambil pelajaran dari mereka.

DAFTAR PUSTAKA

http://id.wikipedia.org/wiki/SMP_Negeri_128_Jakarta

http://id.wikipedia.org/wiki/SMA_Negeri_48_Jakarta

http://id.wikipedia.org/wiki/Organisasi

http://dinnaamalia.wordpress.com/definisi-manajemen-menurut-para-ahli/

Sweet Sacrifice

Nama : Citra Dewi Larasati

Kelas  : 1KA20

NPM : 11112627

memperoleh-berkat-yang-luar-biasa-melalui-penderitaan

Penderitaan berasal dari kata derita, yang  berasal dari Bahasa Sansekerta dan berarti menahan atau menanggung. Derita artinya menanggung atau merasakan sesuatu yang tidak menyenangkan baik itu lahir maupun batin. Penderitaan muncul akibat dari siksaan, yaitu berupa siksaan badan atau jasmani, dan dapat juga berupa siksaan jiwa atau rohani.

Penderitaan merupakan realita kehidupan manusia di dunia yang tidak dapat dielakan. Setiap  individu harus siap menghadapi tantangan hidup. Bila tidak siap, maka yang akan datang kepadanya adalah penderitaan. Selain itu, seseorang yang menghadapi cobaan yang bertubi-tubi harus berpengharapan baik untuk mendapatkan kebahagian.  Penderitaan dapat menjadi energi untuk bangkit berjuang demi mendapatkan kebahagiaan yang diidam-idamkan.

Setiap orang memiliki ketahanan jiwa dan tubuh yang berbeda-beda. Oleh karena itu, suatu peristiwa yang dianggap penderitaan oleh seseorang belum tentu merupakan penderitaan bagi orang lain. Dalam memandang dan menyelesaikan persoalan pun setiap orang memiliki perspektif masing-masing. Ada yang beranggapan bahwa suatu penderitaan merupakan energi dan motivasi untuk bangkit dari keterpurukan, ada juga yang menganggap penderitaan sebagai akhir dari dunia. Penderitaan yang dia alami itu justru menjadi awal dari keterpurukannya.

Berikut ini adalah sebuah contoh artikel menarik tentang bagaimana seseorang menyikapi penderitaan.

Zhang Da, Kisah Seorang Anak Teladan dari Negeri China

zhang da

Ini adalah sebuah kisah yang mengharukan dan bisa juga sebagai teladan untuk anak-anak jaman sekarang, seorang anak yang dengan tekun merawat ayahnya yang sakit. Seorang anak di China pada 27 Januari 2006 mendapat penghargaan tinggi dari pemerintahnya karena dinyatakan telah melakukan “Perbuatan Luar Biasa”. Diantara 9 orang peraih penghargaan itu, ia merupakan satu-satunya anak kecil yang terpilih dari 1,4 milyar penduduk China.

Yang membuatnya dianggap luar biasa ternyata adalah perhatian dan pengabdian pada ayahnya, senantiasa kerja keras dan pantang menyerah, serta perilaku dan ucapannya yang menimbulkan rasa simpati. Sejak ia berusia 10 tahun (tahun 2001) anak ini ditinggal pergi oleh ibunya yang sudah tidak tahan lagi hidup bersama suaminya yang sakit keras dan miskin. Dan sejak hari itu Zhang Da hidup dengan seorang ayah yang tidak bisa bekerja, tidak bisa berjalan, dan sakit-sakitan.

Kondisi ini memaksa seorang bocah ingusan yang waktu itu belum genap 10 tahun untuk mengambil tanggungjawab yang sangat berat. Ia harus sekolah, ia harus mencari makan untuk ayahnyanya dan juga dirinya sendiri, ia juga harus memikirkan bagaimana mendapatkan obat-obatan yang pasti tidak murah untuk ayahnya. Dalam kondisi yang seperti inilah kisah luar biasa Zhang Da dimulai.

Ia masih terlalu kecil untuk menjalankan tanggung jawab yang susah dan pahit ini. Ia adalah salah satu dari sekian banyak anak yang harus menerima penderitaan dan kenyataan hidup yang pahit di dunia ini. Tetapi yang membuat Zhang Da berbeda adalah bahwa ia tidak menyerah.

Hidup harus terus berjalan, tapi tidak dengan melakukan kejahatan, melainkan memikul tanggungjawab untuk meneruskan kehidupannya dan ayahnyanya. Demikian ungkapan Zhang Da ketika menghadapi utusan pemerintah yang ingin tahu apa yang dikerjakannya.

Ia mulai lembaran baru dalam hidupnya dengan terus bersekolah. Dari rumah sampai sekolah harus berjalan kaki melewati hutan kecil. Dalam perjalanan dari dan ke sekolah itulah, Ia mulai makan daun, biji-bijian dan buah-buahan yang ia temui. Kadang juga ia menemukan sejenis jamur, atau rumput dan ia coba memakannya. Dari mencoba-coba makan itu semua, ia tahu mana yang masih bisa ditolerir oleh lidahnya dan mana yang tidak bisa ia makan.

Setelah jam pulang sekolah di siang hari dan juga sore hari, ia bergabung dengan beberapa tukang batu untuk membelah batu-batu besar dan memperoleh upah dari pekerjaan itu. Hasil kerja sebagai tukang batu ia gunakan untuk membeli beras dan obat-obatan untuk ayahnyanya. Hidup seperti ini ia jalani selama 5 tahun tetapi badannya tetap sehat, segar dan kuat. Zhang Da merawat ayahnyanya yang sakit sejak ia berumur 10 tahun, dan mengambil alih semua tugas ibunya.

Ia menggendong ayahnyake WC, ia menyeka dan sekali-sekali memandikan ayahnyanya, ia membeli beras dan membuat bubur, juga melakukan segala urusan ayahnyanya. Zhang Da menyuntik sendiri ayahnyanya. Obat yang mahal dan dan tampat yah jauh untuk berobat membuat Zhang Da berpikir untuk menemukan cara terbaik untuk mengatasi semua ini. Sejak umur sepuluh tahun ia mulai belajar tentang obat-obatan melalui sebuah buku bekas yang ia beli.

Yang membuatnya luar biasa adalah ia belajar bagaimana seorang suster memberikan injeksi / suntikan kepada pasiennya. Setelah ia rasa mampu, ia nekat untuk menyuntik ayahnyanya sendiri. Karena pekerjaan menyuntik ayahnyanya sudah dilakukannya selama lebih kurang lima tahun, maka Zhang Da sudah terampil dan ahli menyuntik.

Ketika mata pejabat, pengusaha, para artis dan orang terkenal yang hadir dalam acara penganugerahan penghargaan tersebut sedang tertuju kepada Zhang Da, pembawa acara (MC) bertanya kepadanya,

“Zhang Da, sebut saja kamu mau apa, sekolah di mana, dan apa yang kamu rindukan untuk terjadi dalam hidupmu? Berapa uang yang kamu butuhkan sampai kamu selesai kuliah? Besar nanti mau kuliah di mana, sebut saja. Pokoknya apa yang kamu idam-idamkan sebut saja, di sini ada banyak pejabat, pengusaha, dan orang terkenal yang hadir. Saat ini juga ada ratusan juta orang yang sedang melihat kamu melalui layar televisi, mereka bisa membantumu!”

Zhang Da pun terdiam dan tidak menjawab apa-apa. MC pun berkata lagi kepadanya, “Sebut saja, mereka bisa membantumu.” Beberapa menit Zhang Da masih diam, lalu dengan suara bergetar ia pun menjawab,

“Aku mau ibuku kembali. Ibu kembalilah ke rumah, aku bisa membantu ayah, aku bisa cari makan sendiri, Ibu kembalilah!”

Semua yang hadir pun spontan menitikkan air mata karena terharu. Tidak ada yang menyangka akan apa yang keluar dari bibirnya. Mengapa ia tidak minta kemudahan untuk pengobatan ayahnyanya, mengapa ia tidak minta deposito yang cukup untuk meringankan hidupnya dan sedikit bekal untuk masa depannya?

Mengapa ia tidak minta rumah kecil yang dekat dengan rumah sakit? Mengapa ia tidak minta sebuah kartu kemudahan dari pemerintah agar ketika ia membutuhkan, pasti semua akan membantunya. Mungkin apa yang dimintanya, itulah yang paling utama bagi dirinya. “Aku mau Ibu kembali”, sebuah ungkapan yang mungkin sudah dipendamnya sejak saat melihat ibunya pergi meninggalkan dia dan ayahnya.

Kisah di atas bukan saja mengharukan namun juga menimbulkan kekaguman. Seorang anak berusia 10 tahun dapat memandang sebuah penderitaan dengan sisi yang benar-benar berbeda dengan perspektif banyak orang. Kesulitan hidup dan penderitaan yang ia alami, baik penderitaan fisik karena dalam uasia kanak-kanak yang masih sangat muda ia harus bekerja membanting tulang sendiri memenuhi kebutuhan hidupnya dan juga ayahnya, maupun penderitaan batin karena hilangnya kasih sayang ibu dalam usia dini telah menempa anak tersebut menjadi sosok anak yang tangguh dan pantang menyerah.

Sumber :

http://forum.kompas.com/internasional/45679-zhang-da-kisah-seorang-anak-teladan-dari-negeri-china.html

Contoh perilaku Zhang Da dalam menyikapi penderitaan yang bertahun-tahun ia alami menarik dikaji menurut teori psikoanalisis yang dirumuskam olah Sigmund Freud.

Menurut Sigmund Freud, perilaku manusia itu ditentukan oleh kekuatan irrasional yang tidak disadari dari dorongan biologis  pada masa enam tahun pertama dalam kehidupannya.  Ajaran psikoanalisis menyatakan bahwa perilaku seseorang itu lebih rumit dari pada apa yang dibayangkan pada orang tersebut.

Dalam teori psikoanalisis, struktur kepribadian manusia itu terdiri dari Id, Ego dan Superego. Id adalah komponen kepribadian yang berisi impuls agresif dan libinal, dimana sistem kerjanya dengan prinsip kesenangan “pleasure principle”. Ego adalah bagian kepribadian yang bertugas sebagai pelaksana, dimana sistem kerjanya pada dunia luar untuk menilai realita dan berhubungan dengan dunia dalam  mengatur dorongan-dorongan id agar tidak melanggar nilai-nilai superego. Superego adalah bagian moral dari kepribadian manusia, karena ia merupakan filter dari sensor baik- buruk, salah- benar, boleh- tidak sesuatu yang dilakukan oleh dorongan ego.

Gerald Corey menyatakan dalam perspektif aliran Freud ortodoks, manusia dilihat sebagai sistem energi, dimana dinamika kepribadian itu terdiri dari cara-cara untuk mendistribusikan energi psikis kepada Id, Ego dan Super ego, tetapi energi tersebut terbatas, maka satu diantara tiga sistem itu memegang kontrol atas energi yang ada, dengan mengorbankan dua sistem lainnya, jadi kepribadian manusia itu sangat ditentukan oleh energi psikis yang menggerakkan.

Menurut Calvil S. Hall dan Lindzey, dalam psikodinamika masing-masing bagian dari kepribadian total mempunyai fungsi, sifat, komponen, prinsip kerja dinamika dan mekanisme tersendiri, namun semuanya berinteraksi begitu erat satu sama lainnya, sehingga tidak mungkin dipisahkan. Id bagian tertua dari aparatur mental dan merupakan komponen terpenting sepanjang hidup. Id dan insting lainnya mencerminkan tujuan sejati kehidupan organisme individual. Jadi Id merupakan pihak dominan dalam kemitraan struktur kepribadian manusia.

Menurut S. Hall dan Lindzey, dalam Sumadi Suryabarata, cara kerja masing-masing struktur dalam pembentukan kepribadian adalah:

1) apabila rasa Id-nya menguasai sebahagian besar energi psikis itu, maka pribadinya akan bertindak primitif, implusif dan agresif dan ia akan mengubar impuls-impuls primitifnya,

(2) apabila rasa Ego-nya menguasai sebagian besar energi psikis itu, maka pribadinya bertindak dengan cara-cara yang realistik, logis, dan rasional, dan

(3) apabila rasa Super ego-nya menguasai sebagian besar energi psikis itu, maka pribadinya akan bertindak pada hal-hal yang bersifat moralitas, mengejar hal-hal yang sempurna yang kadang-kadang irrasional.

Jadi untuk lebih jelasnya sistem kerja ketiga struktur kepribadian manusia tersebut adalah: Pertama, Id merupakan sistem kepribadian yang orisinil, dimana ketika manusia itu dilahirkan ia hanya memiliki Id saja, karena ia merupakan sumber utama dari energi psikis dan tempat timbulnya insting. Id tidak memiliki organisasi, buta, dan banyak tuntutan dengan selalu memaksakan kehendaknya. Seperti yang ditegaskan oleh A. Supratika, bahwa aktivitas Id dikendalikan oleh prinsip kenikmatan dan proses primer. Kedua, Ego mengadakan kontak dengan dunia realitas yang ada di luar dirinya.

Di sini Ego berperan sebagai “eksekutif” yang memerintah, mengatur dan mengendalikan kepribadian, sehingga prosesnya persis seperti “polisi lalulintas” yang selalu mengontrol jalannya Id, Super- ego dan dunia luar. Ia bertindak sebagai penengah antara insting dengan dunia di sekelilingnya. Ego ini muncul disebabkan oleh kebutuhan-kebutuhan dari suatu organisme, seperti manusia lapar butuh makan. Jadi lapar adalah kerja Id dan yang memutuskan untuk mencari dan mendapatkan serta melaksanakan itu adalah kerja ego. Sedangkan yang ketiga, superego adalah yang memegang keadilan atau sebagai filter dari kedua sistem kepribadian, sehingga tahu benar-salah, baik-buruk, boleh-tidak dan sebagainya. Di sini superego bertindak sebagai sesuatu yang ideal, yang sesuai dengan norma-norma moral masyarakat.

Kesadaran dan ketidaksadaran

Pemahaman tentang kesadaran dan ketidaksadaran manusia merupakan salah satu sumbangan terbesar dari pemikiran Freud. Menurutnya, kunci untuk memahami perilaku dan problema kepribadian bermula dari hal tersebut. Ketidakasadaran itu tidak dapat dikaji langsung, karena perilaku yang muncul itu merupakan konsekuensi logisnya. Menurut Gerald Corey, bukti klinis untuk membenarkan alam ketidaksadaran manusia dapat dilihat dari hal-hal berikut, seperti:

(1) mimpi; hal ini merupakan pantulan dari kebutuhan, keinginan dan konflik yang terjadi dalam diri,

(2) salah ucap sesuatu; misalnya nama yang sudah dikenal sebelumnya,

(3) sugesti pasca hipnotik,

(4) materi yang berasal dari teknik asosiasi bebas, dan

(5) materi yang berasal dari teknik proyeksi, serta isi simbolik dari simptom psikotik.

Sedangkan kesadaran itu merupakan suatu bagian terkecil atau tipis dari keseluruhan pikiran manusia. Hal ini dapat diibaratkan seperti gunung es yang ada di bawah permukaan laut, dimana bongkahan es itu lebih besar di dalam ketimbang yang terlihat di permukaan. Demikianlah juga halnya dengan kepribadian manusia, semua pengalaman dan memori yang tertekan akan dihimpun dalam alam ketidaksadaran.

Kecemasan

Bagian yang tidak kalah penting dari teori Freud adalah tentang kecemasan. Gerald Corey mengartikan kecemasan itu adalah sebagai suatu keadaan tegang yang memaksa kita untuk berbuat sesuatu. Kecemasan ini menurutnya berkembang dari konflik antara sistem Id, Ego dan Superego tentang sistem kontrol atas energi psikis yang ada. Fungsinya adalah mengingatkan adanya bahaya yang datang.

Sedangkan menurut Calvin S. Hall dan Lindzey, kecemasan itu ada tiga: kecemasan realita, neurotik dan moral.

(1) kecemasan realita adalah rasa takut akan bahaya yang datang dari dunia luar dan derajat kecemasan semacam itu sangat tergantung kepada ancaman nyata.
(2) kecemasan neurotik adalah rasa takut kalau-kalau insting akan keluar jalur dan menyebabkan sesorang berbuat sesuatu yang dapat mebuatnya terhukum, dan
(3) kecemasan moral adalah rasa takut terhadap hati nuraninya sendiri. Orang yang hati nuraninya cukup berkembang cenderung merasa bersalah apabila berbuat sesuatu yang bertentangan dengan norma moral.

Mekanisme pertahanan ego

Untuk menghadapi tekanan kecemasan yang berlebihan, sistem  Ego terpaksa mengambil tindakan ekstrim untuk menghilangkan tekanan itu. Tindakan yang demikian itu, disebut mekanisme pertahanan, sebab tujuannya adalah untuk mempertahankan Ego terhadap tekanan kecemasan. Dalam teori Freud, bentuk-bentuk mekanisme pertahanan yang penting adalah:

(1) represi; ini merupakan sarana pertahanan yang bisa mengusir pikiran serta perasaan yang menyakitkan dan mengancam keluar dari kesadaran,

(2) memungkiri; ini adalah cara mengacaukan apa yang dipikirkan, dirasakan, atau dilihat seseorang dalam situasi traumatik,

(3) pembentukan reaksi; ini adalah menukar suatu impuls atau perasaan yang menimbulkan kecemasan dengan melawannya dalam kesadaran,

(4) proyeksi; ini berarti memantulkan sesuatu yang sebenarnya terdapat dalam diri kita sendiri ke dunia luar,

(5) penggeseran; merupakan suatu cara untuk menangani kecemasan dengan menyalurkan perasaan atau impuls dengan jalan menggeser dari objek yang mengancam ke “sasaran yang lebih aman”,

(6) rasionalisasi; ini cara beberapa orang menciptakan alasan yang “masuk akal” untuk menjelaskan disingkirnya Ego yang babak belur,

(7) sublimasi; ini suatu cara untuk mengalihkan energi seksual kesaluran lain, yang secara sosial umumnya bisa diterima, bahkan ada yang dikagumi,

(8) regresi; yaitu berbalik kembali kepada prilaku yang dulu pernah mereka alami,

(9) introjeksi; yaitu mekanisme untuk mengundang serta “menelaah” sistem nilai atau standar orang lain,
(10) identifikasi,
(11) konpensasi, dan
(12) ritual dan penghapusan

Perkembangan kepribadian

Perkembangan manusia dalam psikoanalitik merupakan suatu gambaran yang sangat teliti dari proses perkembangan psikososial dan psikoseksual, mulai dari lahir sampai dewasa. Dalam teori Freud setiap manusia harus melewati serangkaian tahap perkembangan dalam proses menjadi dewasa. Tahap-tahap ini sangat penting bagi pembentukan sifat-sifat kepribadian yang bersifat menetap.

Menurut Freud, kepribadian orang terbentuk pada usia sekitar 5-6 tahun (dalam A.Supratika), yaitu:

(1) tahap oral,

(2) tahap anal: 1-3 tahun,

(3) tahap palus: 3-6 tahun,

(4) tahap laten: 6-12 tahun,

(5) tahap genetal: 12-18 tahun,

(6) tahap dewasa, yang terbagi dewasa awal, usia setengah baya dan usia senja.

Berdasarkan teori kepribadian Sigmund Freud, apa yang dialami oleh Zhang Da berkenaan dengan ”manusia sebagai makhluk yang memiliki kebutuhan dan keinginan”.  Setiap manusia pada saat tertentu juga membutuhkan pertolongan dalam menghadapi situasi lingkungannya. Namun, pertolongan setiap individu tidak sama. Perbedaan umumnya lebih pada tingkatannya dari pada macamnya, dalam kasus Zhang Da. anak itu telah mencoba untuk mengadakan pilihan yang sesuai dengan potensi dan kemampuan yang dimilikinya, pada saat usianya menginjak tahap laten (6 – 12 tahun). Karena tidak dapat mengharapkan bantuan dari orang lain di sekitarnya, ia mencoba meringankan beban penderitannya dengan menolong dirinya sendiri mengatasi semua kebutuhan dan keingannya. Disini faktor eksternal yang kuat telah memaksanya melakukan mekanisme pertahanan ego dengan cara pembentukan reaksi; ini adalah cara menukar suatu impuls atau perasaan yang menimbulkan kecemasan dengan melawannya dalam kesadaran, yang diaplikasikan dalam tindakan nyata.

Kedua, konsep kunci tentang “kecemasan” yang dimiliki manusia dapat digunakan untuk membantu individu supaya mengerti dirinya dan lingkungannya; mampu memilih, memutuskan dan merencanakan hidup secara bijaksana; mampu mengembangkan kemampuan dan kesanggupan, memecahkan masalah yang dihadapi dalam kehidupannya; mampu mengelola aktivitasnya sehari-hari dengan baik dan bijaksana; mampu memahami dan bertindak sesuai dengan norma agama, sosial dalam masyarakatnya. Dalam kasus Zhang Da, kecemasan yang dirasakan akibat faktor yang tidak menyenangkan dapat diatasi dengan baik sebagai sarana pembinaan dini baginya  melalui proses interaksi yang panjang untuk tumbuh menjadi pribadi manusia yang baik, yang akan mempermudah dirinya mengenali kepribadiannya. Kepribadian ini sering dipahami sebagai suatu pola pikir, perasaan dan perilaku yang telah berakar dan bersifat tetap. Ia merupakan keseluruhan pola yang menyangkut kemampuan, perbuatan dan kebiasaan baik secara jasmani, rohani, emosional maupun sosial. Pola ini telah terbentuk secara khas yang ditata dari dalam serta dibawah pengaruh lingkungan. Pola ini akan muncul dalam kebiasaan perilaku dan yang akan dipertahankan serta menjadi identitasnya dalam usahanya menjadi manusia sebagaimana yang dikehendakinya.

Sementara itu, sistem Ego yang ada pada diri Zhang Da memiliki ciri khas bahwa ia seluruhnya dikuasai oleh realitas. Tugas yang diembannya adalah mempertahankan kepribadiannya yang telah dimiliki dan mengadakan penyesuaian dengan lingkungan, serta berperan menyelesaikan konflik-konflik dengan realitas dan konflik-konflik yang tidak cocok satu sama lain. Egonya  juga mengontrol apa yang akan muncul dalam kesadaran dan apa yang akan dikerjakan. Sehingga Ego-lah yang bertanggungjawab menjamin keutuhan kepribadiannya.

Daftar Pustaka

http://w-psikologi.blogspot.com/2009/03/teori-sigmund-freud-id-egodan-superego.html

http://sahat1ka43.blogspot.com/2012/07/manusia-dan-penderitaan.html

The Law is Reason Free from Passion

Nama : Citra Dewi Larasati

Kelas : 1KA20

NPM  : 11112627

palu keadilan

Menurut John Rawls, filsuf Amerika Serikat yang dianggap salah satu filsuf politik terkemuka abad ke-20, “Keadilan adalah kelebihan (virtue) pertama dari institusi sosial, sebagaimana halnya kebenaran pada sistem pemikiran”. Sedangkan menurut Plato, keadilan diproyeksikan pada diri manusia sehingga yang dikatakan adil adalah orang yang mengendalikan diri, dan perasaannya dikendalikan oleh akal. Lain halnya menurut Socrates, keadilan akan tercipta bilamana warga negara sudah merasakan bahwa pemerintah sudah melakukan tugasnya dengan baik. Mengapa diproyeksikan kepada pemerintah ? Sebab pemerintah adalah pimpinan pokok yang menentukan dinamika masyarakat. Kong Hu Cu berpendapat bahwa keadilan terjadi apabila anak sebagai anak, bila ayah sebagai ayah, bila raja sebagai raja, masing-masing telah melaksanakan kewajibannya. Pendapat ini terbatas pada nilai-nilai tertentu yang sudah diyakini atau disepakati dalam suatu komunitas masyarakat.

Mengacu pada pernyataan Aristotle  “The law is reason, free from passion” dapat diinterpretasikan bahwa hukum adalah sesuatu yang obyektif, berdasarkan logika daripada nafsu dan emosi.  Deklarasi Aristoteles ini terus membimbing filosofi sistem hukum , dan diharapkan hakim akan mempertimbangkan semua bukti yang sama dan tanpa bias sebelum menampilkan vonis dalam pengadilan. Namun, faktor emosi ternyata tidak dapat  dipisahkan dalam usaha manusia, khususnya dalam pengambilan keputusan (Forgas, 1995; Kuvaas & Kaufmann, 2004). Meskipun upaya jujur ​​ hakim untuk tidak terpengaruh oleh emosi, beberapa kasus dapat menguras emosi dalam pengambilan keputusan.

Penelitian menunjukkan bahwa individu sering membuat keputusan yang kongruen dengan suasana hati  mereka (Forgas & Bower, 1988; Schwarz, 2000). Forgas dan Bower (1988) juga mengemukakan bahwa penilaian lebih mungkin akan terpengaruh oleh suasana hati yang sejalan dengan informasi ketika terdakwa mempunyai kasus yang  kompleks, ambigu, dan tidak ada referensi sebelumnya tentang sepak terjang terdakwa. Umumnya, individu lebih cenderung untuk mengingat informasi positif tentang seseorang ketika dalam suasana hati yang baik dan informasi negatif ketika dalam mood yang buruk (Forgas & Bower, 1987; Schwarz, 1990). Sebagai contoh, seorang hakim yang melihat gambar mengerikan dari TKP cenderung merasa jijik dan / atau marah dan kemudian lebih mungkin untuk mengingat informasi kasus yang tidak mendukung terdakwa (yaitu, target pengambilan keputusan) dan untuk menilai terdakwa lebih negatif. Berikut ini adalah salah satu contoh kasus dalam persidangan dimana keputusan hakim juga dipengaruhi oleh emosi yang melatarbelakangi peristiwa.

NENEK CURI SINGKONG dan HAKIM HEBAT

431278_472068796183264_310086923_n

Kasus tahun 2011 lalu di Kabupaten Prabumulih, Sumsel (kisah nyata),

Di ruang sidang pengadilan, hakim MARZUKI duduk tercenung menyimak tuntutan jaksa PU terhadap seorang nenek yang dituduh mencuri singkong, nenek itu berdalih bahwa hidupnya miskin, anak lelakinya sakit, cucunya lapar. Namun manajer PT Andalas kertas (Bakrie Grup) tetap pada tuntutannya, agar menjadi contoh bagi warga lainnya.

Hakim MARZUKI menghela nafas. Dia memutus diluar tuntutan jaksa PU, “Maafkan saya”, katanya sambil memandang nenek itu.

”Saya tak dapat membuat pengecualian hukum, hukum tetap hukum, jadi anda harus dihukum. Saya mendenda anda Rp 1 juta dan jika anda tidak mampu bayar maka anda harus masuk penjara 2,5 tahun, seperti tuntutan jaksa PU”.

Nenek itu tertunduk lesu, hatinya remuk redam, sementara hakim Marzuki mencopot topi toganya, membuka dompetnya kemudian mengambil & memasukkan uang Rp 1 juta ke topi toganya serta berkata kepada hadirin.

‘Saya atas nama pengadilan, juga menjatuhkan denda kepada tiap orang yang hadir diruang sidang ini sebesar Rp 50 ribu, sebab menetap dikota ini, yang membiarkan seseorang kelaparan sampai harus mencuri untuk memberi makan cucunya, saudara panitera, tolong kumpulkan dendanya dalam topi toga saya ini lalu berikan semua hasilnya kepada terdakwa.”

Sampai palu diketuk dan hakim MARZUKI meninggaikan ruang sidang, nenek itupun pergi dengan mengantongi uang Rp 3,5 juta, termasuk uang Rp 50 ribu yang dibayarkan oleh manajer PT Andalas kertas yang tersipu malu karena telah menuntutnya.

Sungguh sayang kisahnya luput dari pers. Kisah ini sungguh menarik sekiranya ada teman yang bisa mendapatkan dokumentasi kisah ini bisa di share di media untuk jadi contoh hakim berhati mulia.

Sumber :

http://forum.kompas.com/nasional/65874-hakim-marzuki-nenek-pencuri-singkong-true-false.html

Dari contoh artikel di atas, dapat disimpulkan juga bahwa sesungguhnya hukum itu adalah “kata hati/ nurani manusia tentang rasa keadilan”, tidak hanya melibatkan logika tapi juga melibatkan nurani. Menurut filsafat hukum, nurani dalam rasa keadilan sungguh merupakan “Ibu dari Ibu ilmu hukum” Rasa keadilan ini kemudian diwujudkan dalam bentuk sejumlah Peraturan Perundang-undangan. Namun dalam prakteknya, dibanyak jaman dan tempat, sering disisipi kepentingan pembuat Undang-undang. Sehingga ketika dihubungkan dengan pernyataan Aristotle “The law is reason, free from passion”,  dalam prakteknya banyak ditemukan justru passion (hasrat) yang lebih menguasai domain hukum daripada reason (alasan) itu sendiri. Passion ini sangat berhubungan erat dengan interest dan kepentingan tertentu yang dibalut dengan segala macam pernak-pernik pasal berlapis, dan tentu saja dibuat  menurut kepentingan suatu gol tertentu pd suatu masa tertentu.

Akhirnya, jika kita berpikir tenteng “Manusia dan Keadilan”, nuranilah yang akan menuntun pada rasa keadilan.Tapi hendaknya kita juga berhati-hati, jangan sampai hasil olah rasa dan olah pikir manusia kita sebut itu kata hati / nurani. Dengan mencermati semua itu, dan membedakan satu dengan lainnya, maka akan kita dapat kebenaran, yang pastinya pada akhirnya akan tuntun manusia pada keadilan.

Referensi

Forgas, J. P. (1995). Mood and judgment: The Affect Infusion Model (AIM). Psychological Bulletin, 117, 39-66.

Forgas, J. P., & Bower, G. H. (1987). Mood effects on person perception judgments. Journal of Personality and Social Psychology, 53, 53-60.

Forgas, J. P., & Bower, G. H. (1988). Affect in social judgments. Australian Journal of Psychology, 40, 125-145.

Forgas, J. P., Bower, G. H., & Krantz, S. (1984). The influence of mood on perceptions of social interactions. Journal of Experimental Social Psychology, 20, 497-513.

Kuvaas, B., & Kaufmann, G. (2004). Impact of mood, framing, and need for cognition on decision makers’ recall and confidence. Journal of Behavioral Decision Making, 17, 59-74.

Daftar Pustaka

http://arfanart.wordpress.com/2012/06/13/manusia-dan-keadilan/

http://iiam.blogdetik.com/2011/03/21/manusia-dan-keadilan/

A True Beauty

Nama   : Citra Dewi Larasati

Kelas    : 1KA20

NPM    : 11112627

Keindahan berasal dari kata indah, artinya bagus, permai, cantik, elok, molek dan sebagainya. Objek dari keindahan tersebut dapat sebuah benda, pemandangan alam, manusia dll. Dalam mengekpresikan keindahan, manusia biasanya mempergunakan media seni. Entah dalam tari, lukisan, seni pahat, teater, musik, dll.

Keindahan

  1. Menurut The Liang Gie dalam bukunya “G,a-ris Besar Estetik” (Filsafat Keindahan) dalam bahasa Inggris keindahan itu diterjemahkan dengan kata “beautiful”, Perancis “beau”, Italia dan Spanyol “bello”, kata-kata itu ber­asal dari- bahasa Latin “bellum”. Akar katanya adalah ”bonum” yang berarti kebaikan kemudian mempunyai bentuk pengecilan menjadi’ ”bonellum” dan terakhir dipendekkan sehingga ditulis “bellum”.
  2. Menurut Aristoteles keindahan sebagai sesuatu yang baik dan juga menyenangkan.
  3. Menurut Pluto watak yang indah dan hukum yang indah

Dalam arti luas, keindahan meliputi :

  1. keindahan seni
  2. keindahan alam
  3. keindahan moral
  4. keindahan intelektual.

Ekspresi Keindahan

1. Seni Tari dan Teater

Ballet

Tari adalah gerak tubuh secara berirama yang dilakukan di tempat dan waktu tertentu untuk keperluan pergaulan, mengungkapkan perasaan, maksud, dan pikiran. Bunyi-bunyian yang disebut musik pengiring tari mengatur gerakan penari dan memperkuat maksud yang ingin disampaikan

Teater berasal dari kata theatron yang diturunkan dari kata theaomai(bahasa yunani) yang artinya takjub melihat atau memandang. Dalam arti sempit adalah sebagai drama (kisah hidup dan kehiudpan manusia yang diceritakan di atas pentas, disaksikan orang banyak dan didasarkan pada naskah yang tertulis. Dalam arti luas, teater adalah segala tontonan yang dipertunjukkan di depan orang banyak

2. Seni Musik

tvxq

Seni musik adalah karya seni yang selalu berkaitan dengan suara berirama. Musik selalu berhubungan dengan perasaan manusia yang terkait dengan estetika di dalamnya. Musik sendiri penyajiannya dilakukan secara instrumentalia, vokalia, dan campuran.

3. Seni rupa.

museum

Seni rupa misalnya lukisan adalah seni yang diungkapkan melalui media seperti bidang, garis, titik dll.

Keindahan dalam perspektif (sudut pandang) setiap orang itu berbeda. Ada yang mengatakan bahwa benda itu indah. Namun, ada juga yang berkata benda itu tidak indah. Maka dari itu, keindahan itu bernilai subjektif karena berbeda-beda pada setiap orang. Keindahan itu juga membutuhkan pemahaman karena kalau kita tidak paham, maka kita tidak akan tahu apakah sesuatu itu indah atau tidak. Misalnya ketika kita melihat lukisan  atau mendengarkan music jazz kita tentu tahu lukisan apa itu, atau music apa itu. Kalau kita tidak tahu, paham dan mengerti, bagaimana mungkin kita bisa menilai indah atau tidaknya suatu objek.

Sumber :

http://arfanart.wordpress.com/2012/06/13/manusia-dan-keindahan/

http://matakristal.com/pengertian-seni-musik/

http://mbyarts.wordpress.com/2011/04/09/pengertian-seni-teater/

A Crazy Little Things Called Love

Nama   : Citra Dewi Larasati

Kelas    : 1KA20

NPM     : 11112627

valentine5

Cinta

Menurut para selebriti dan tokoh-tokoh dunia:

  • Kalimat sesimpel aku cinta padamu lebih berharga daripada uang,-Frank Sinatra
  • Segalanya menjadi lebih jelas saat Anda jatuh cinta,-John Lennon
  • Saat Anda merasa nyaman dengan orang yang dicintai, kesunyian adalah yang terbaik,-Britney Spears
  • Cinta adalah keinginan untuk membuat orang yang dicintai bahagia, sekalipun Anda tidak termasuk dalam kebahagiaan itu,-Julia Roberts
  • Berani mencintai seseorang tanpa syarat, tanpa mengharapkan akan balik dicintai. Hanya memberi membutuhkan keberanian, karena kita tidak ingin terjatuh atau terluka,-Madonna
  • Pria bagi saya adalah buah ceri diatas kue pie. Saya adalah pie itu. Pie tetap enak sekalipun tanpa ceri,-Halle Berry
  • Cinta adalah perasaan yang berbahaya. Memberikan hati kepada orang lain dan mengetahui orang itu akan mengendalikan perasaan Anda,-Beyonce Knowles
  • Semakin besar kapasitas Anda untuk mencinta, semakin besar pula kapasitas Anda untuk merasakan sakit,- Jennifer Aniston

 

Kasih

Erich Fromm (1983:54) dalam bukunya Semi Mencintai mengemukakan tentang adanya macam macam cinta, yaitu:

  1. Cinta Persaudaraan, diwujudkan manusia dalam tingkah atau perbuatannya. Cinta persaudraan tidak mengenal adanya batas – batas manusia berdasarkan SARA.
  2. Cinta Keibuan, kasih sayang yang bersumber pada cinta seorang ibu terhadap anaknya.
  3. Cinta Erotis, kasih sayang yang bersumber dari cinta erotis (birahi) merupakan sesuatu yang sifatnya khusus sehingga memperdayakan cinta yang sesunguhnya. Namun, bila orang yang melakukan hubungan erotis tanpa disadari rasa cinta, di dalamnya sama sekali tidak mungkin timbul rasa kasih sayang.
  4. Cinta Diri Sendiri, yaitu bersumber dai diri sendiri. Cinta diri sendiri bernilai positif jika mengandung makna bahwa seseorang dapat mengurus dirinya dalam kebutuhan jasmani dan rohani.
  5. Cinta Terhadap Tuhan

Macam-macam bentuk cinta dan kasih Yunani :

 

  1. Agape : kasih yang tak bersyarat. Kasih disini mengacu kepada kasih yang rela berkorban, tidak menuntut balas.
  2. eros : kasih yang menginginkan. Kasih disini dedefisinikan sebagai kasih antara pria dan wanita di mana kasih tersebut tidak direncanakan ataupun diinginkan, namun sepertinya tertanam di dalam diri manusia itu
  3. philia : kasih antara sahabat/ saudara
  4. storge : ungkapan kasih kodrati, seperti antara orang tua kepada anak (namun ungkapan yang keempat ini jarang digunakan dalam karya tulis kuno

Cerita Cinta

Cinta adalah sesuatu yang pasti ada dalam diri manusia. Ada banyak bentuk cinta yang ada dalam diri manusia seperti yang telah disebutkan diatas, menurut masyarakat Yunani, cinta ada 4 macam. Dalam pengungkapannya pun ada berbagai macam kejadian. Apakah cinta itu terungkap atau cinta yang tak terungkap, apakah cinta itu terbalas atau tidak terbalas, apakah cinta itu putus di tengah jalan atau terus berlanjut sampai ajal memisahkan ataukah cinta itu bersememi kembali. Karenanya, banyak orang yang mengambil cerita cinta untuk dijadikan bahan dalam membuat film ataupun menulis cerita (seperti novel, komik, cerpen),dll. Berikut ini beberapa judul film dan novel yang mengangkat cerita cinta.

  • Cerita Cinta yang  Berakhir Tragis
  1. Romeo dan Juliet.

images

Kisah tragis antara seorang pria dan wanita dari keluarga Capulet dan Caputio ini terkenal sepanjang masa. Novel dan film yang diangkat dari  naskah drama yang ditulis William Shakespeare ini bercerita tentang cinta antara Romeo dan Juliet yang abadi walaupun ditentang oleh kedua belah pihak.

2.  Titanic

Titanic_poster

Rose adalah seorang wanita dari keluarga dengan latar belakang kelurga yang tinggi sedangkan Jack hanya seorang laki-laki dari keluarga biasa. Mereka dipertemukan di sebuah kapal yang bernama Titanic. Cinta yang sempat tumbuh diantara mereka terancam dengan keberadaan tunangan Rose dan juga mereka harus berjuang untuk menyelamatkan satu sama lain dengan kenyataan bahwa kapal Titanic yang mereka tumpangi akan tenggelam.

  • Cinta yang Berakhir Bahagia

Ada banyak cerita yang berakhir bahagia. Seperti cerita-cerita yang diangkat oleh Disney yaitu, Cinderella, Snow White, Mulan, dll. Motto Disney adalah Make everyone happy (membuat semua orang bahagia) maka dari itu Disney selalu membuat cerita yang berakhir bahagia.

  • Cinta Kasih antar Saudara

 

My Sister Keeper

 

            Cerita tentang seorang adik yang dilahirkan untuk menyelamatkan kakaknya dari penyakit ganas yang menggerogoti tubuhnya.

Tak ada manusia yang tidak merasakan cinta. Entah itu bahagia atau tidak. Karena itu, raihlah, peliharalah semua cinta yang datang kepadamu karena kamu tidak akan pernah tahu kapan cinta itu akan hilang dari hidupmu.

Sumber

http://katolisitas.org/6794/eros-philia-agape

http://almagribhy.blogdetik.com/arti-cinta-menurut-selebritis-dunia.hmtl